Jangan Menyerah, Demi Mimpi Vanya

Standar

“Monyet” Vanya menoyor kepalaku , “eh kampret, udah dateng lo” kataku sambil menoleh ke arahya..dia nyengir . seperti biasa..tiap baru dateng , dia menoyor kepalaku sambil memamerkan cengiran khasnya.. “ngapa lu maen kemari,tumben” kataku , dia menaruh tasnya kemudian duduk di sampingku “ …ngga nyet…gw kan tadi ngomong di telpon , gw punya proyek….” Dia menggantung ucapannya sambil memasang muka misterius , “halah,proyek apa? Minta tolong gw untuk bantuin lo menyakiti hati laki-laki lagi , kaga ah kalo itu mah…Ogah!!” dia menoyorku lagi “bukan monyet…tapi ini proyek yang menghasilkan….menghasilkan uang..U-A-N-G!!..emang lo kaga mau uang??” jawabnya , masih dengan muka yang membuatku penasaran “ ya maulah…emang gw mau beli makan pake apa kalo bukan pake duit!” dia menjentikkan jarinya “nah…pinter lo” dia lalu membuka tasnya dan memberi semacam pamflet..atau brosur , yah pokoknya selebaran gitu deh “apa nih….??” tanyaku “dibaca dong sayang…matanya dipake” sambil( lagi-lagi)menoyor kepalaku. “..DICARI….EDITOR FOTO DAN VIDEO UNTUK..apa nih…maksud lo gw suruh ikut ngelamar jadi editor di sini gitu?” aku mengernyitkan dahi , Vanya hanya mengerling nakal “hampir bener..tapi kalo maksud gw..kita bikin studio foto sendiri…lo kan jago ngedit foto video tuh..nah kalo gw kan ..paham sama semua urusan fotografi,,gimana..mantap kan ide gw?” katanya bersemangat , aku mangut-manggut “mantap sih mantap,,cuma..lo mau dapet modalnya dari mana?” tanyaku yang bikin dia garuk-garuk kepala “iya, ya….modalnya dari mana??emang lo ga punya modal??” katanya dengan ekspresi bego yang mau ga mau bikin aku tersenyum “yaelah,,baru juga lulus kuliah , makan masih minta ortu,lo lagi nanyain punya modal apa kaga,,bego!” kataku sambil menoyor kepalanya , dia nyengir , tapi langsung memasang muka serius “ tenang aja…Tuhan pastikan penunjukkan bagi hambanya yang sabar,,dan tak kenal putus asa,makanya itu,jangan menyerah..oke!!” katanya sambil menepuk-nepuk punggungku , aku terdiam..aku ngerti maksudnya Vanya,tapi aku ga yakin bisa nyampe ke situ atau ngga.apalagi setelahnya vanya malah santai sambil asik maen PS..bukan ngomongin masalah ini..hadooooohh..Vanyaaaaaa..Vanyaaa.

————————————————————————————————-

Besoknya , Vanya mampir lagi kerumahku , wajahnya kelihatan bersemangat “ Attha , coba tebak.. gw bawa kabar apa??” aku hanya menggeleng “setau gw sih setiap lo dateng lo selalu bawa kabar buruk..” dia menoyor kepalaku “monyet lo.. bukan , jadi kan kemaren pulang dari rumah lo gw kerumah om gw..yang punya kafe itu loh…” aku mengangguk-angguk pelan “ iya..gw tau Om Burhan kan” dia mengacungkan jempolnya “yes you right!” “ emang kenapa?” tanyaku , Vanya mendengus kesal. “ ..elo Tha , gw bawa kabar bagus bukannya disuruh masuk dulu kek , diambilin minum , atau apa kek..” aku tertawa mendengarnya , langsung aku suruh dia masuk dan memperlakukannya seperti seorang putri raja (halah lebay)..

“ jadi gini Tha , kemaren gw ngobrol-ngobrol sama om Burhan soal rencana kita bikin studio foto ..dia antusias tuh dengernya..dan lo mau tau ngga …” dia menggantung ucapannya, “ngga?” jawabku polos , dia menjitak kepalaku “hhhiihhh , Attha..serius dong” Vanya mendengus kesal , aku menjawil dagunya “iya Vanya sayang , jangan ngambek dong..ya udah terusin” Vanya lalu meneruskan ceritanya “iya..jadi om Burhan bilang , dia mau ngasih kita tempat di samping cafenya..secara lo tau kan kafenya gede banget,,lo pasti tau dong suasana di sana ..masa dari sekian banyak anak muda yang lalu-lalang ga ada satupun yang ngasih kita proyek..bener ngga?” lha, kenapa jadi Vanya yang minta pembenaran dari aku..sedangkan aku maen ke kafe omnya jg belum pernah , aku sih “ho’oh” aja. “ terus..oke , let say , kita udah dapet tempatnya gratis , tapi alat-alatnya , kaya komputernya , kameranya , lightingnya..bla..bla..gimana?masa kita mau minta juga sama om Burhan??” Vanya mengernyitkan dahinya sambil garuk-garuk kepala “iya , ya , kenapa kemaren gw ga kepikiran nanya itu sekalian yah?bego..” aku tertawa terbahak-bahak “Vanya , Vanya, makanya besok – besok dipikir dulu kalo mau ngomong , biar sekalian..jadi ga nyicil-nyicil kaya gini” Vanya nyinyir “nyicil , lo kira kredit panci, nyicil!” aku tertawa lagi mendengar jawabannya barusan , Vanya juga ikut-ikutan ketawa..

itulah Vanya , dari sikap cueknya , orang ga akan menyangka kalau dia memiliki semangat yang lumayan tinggi , untuk ukuran pengangguran..hehehe.dan yang lebih hebatnya lagi , dia selalu menemukan jalan keluar untuk menyelesaikan masalahnya , ini yang bikin aku salut sama dia.

————————————————————————————————-

“Tha.. gw udah punya solusinya nih..” katanya suatu hari saat main kerumahku , seingatku sudah 3 hari berlalu sejak omongan dia tentang om Burhan. “lo minta sama om Burhan buat nyediain alat-alatnya?” tanyaku , dia menggeleng sambil mengerling nakal , huuufffthh..itulah Vanya , selalu bikin orang penasaran “terus apa dong , lo mw gw ngepet terus lo yang jagain lilinnya gitu?” dia ketawa sambil menoyorku “ uh , pikiran lo pendek amat , bego..jadi gini , kebetulan kan di kafe om Burhan mau diadain live music gitu , tapi kebetulan belum ada home bandnya , dia kan tau kalo gw punya suara yang bagus , ehmm…gw gitu loh! dan dia juga tau kalo lo jago main gitar , dia minta kita yang jadi home bandnya , dibayar kok , tiap malemnya sekali maen perkepala dibayar 500 ribu , kan kita berdua tuh , nah berarti semalemnya kan kita dapet 1 juta..coba lo bayangin kalo kita maen disana sebulan aja..gimana , mau? “ katanya sambil menirukan iklan salah satu provider , aku tertawa sambil mengangguk “yippppppiiieee..nah gitu dong” dia memelukku erat , aku bingung , ga biasanya Vanya sesenang ini , setidaknya , ekspresinya yang berlebihan membuatku bingung.setelahnya , aku sama Vanya ngobrol banyak , tapi kali ini bukan masalah studio foto , melainkan lagu apa aja yang harus kami bawain buat manggung di kafenya om Burhan , hadooooohhh Vanya,,berasa jadi anak SMA lagi deh , sibuk mikirin lagu apa yang harus dibawain buat manggung , tapi ngga papa , jangan menyerah , demi mimpi Vanya!

setelah seminggu bolak-balik ngapalin lagu , akhirnya malem ini kesempatan kami manggung pertama kali di kafenya om Burhan , aku menjemput Vanya di rumahnya , dan melihat Vanya malam itu , harus kuakui ,dia cantik sekali menggunakan gaun putih andalannya.aku inget gaun itu , karena gaun itu aku yang beliin , dan karena gaun itu yang bikin dia menang jadi Queen di acara prom night SMA dulu.
“gimana Tha..cocok ngga..Tha!” dia mengibas-ngibaskan tangannya di depan wajahku , aku tersadar “eh , iya.mantep..mantep banget” kataku sambil mengacungkan kedua jempolku , dia nyengir “yo ah , cabut..” katanya sambil menggamit lenganku , kami pun berangkat menuju kafenya om Burhan.

————————————————————————————————-

sesampainya di sana ternyata kafenya udah lumayan rame , dan bener kata Vanya waktu itu , selain kafenya gede , di sana juga banyak anak muda yang lalu-lalang , aku jadi sedikit optimis tentang rencana Vanya membuat studio foto ,(hmm…jd inget siapa gitu mau bikin studio foto…hehehe) setelah melihat sekeliling , kami pun masuk dan bertemu om Burhan , setelah beristirahat dan ngobrol sebentar dengan om Burhan , kami bersiap untuk manggung , aku mengeluarkan gitar akustik andalanku , gitar yang dibeliin Vanya saat aku memutuskan berhenti main drum dan jadi pemain gitar , di neck bagian belakang tertulis : from me 2 u
lagu pertama yang kami bawain yaitu first lovenya Utada Hikaru , Vanya nyanyi dengan penuh penghayatan , suaranya keren banget , sampai-sampai tamu kafe tak ada yang mengeluarkan suara saat Vanya bernyanyi , saat reffrain terakhir Vanya berdiri , dan saat lagu habis dia membungkukkan badannya ,memberi hormat pada tamu kafe dengan anggun.dan orang-orang memberi standing applause , bayangkan , pertama kali manggung , lagu pertama , orang sudah memberikan standing applause , Vanya memang hebat , tanpa sadar aku sudah mengagumi Vanya.
selanjutnya bisa kalian tebak , di lagu-lagu berikutnya Vanya seperti menghipnotis tamu kafe dengan suaranya , apalagi di lagu terakhir , Sempurnanya Andra and The Backbone tapi yang versi Gita Gutawa, sumpah keren abis!..setelah selesai manggung dan sedikit berbasa-basi dengan om Burhan , kami pamit pulang , Vanya kelihatan lelah sekali , sampai-sampai sepanjang perjalanan pulang dia tertidur di mobil , aku tersenyum kecil melihat cara dia tidur , Vanya..Vanya ,kamu itu.selelah apapun kamu , kamu tetep keliatan cantik , batinku.

Akhirnya kami sampai di depan rumah Vanya , aku segera membangunkannya “..Nya..Vanya , bangun , udah nyampe nih!” Vanya menggeliat pelan “Oaheeemmhh..udah nyampe yah? aku mengangguk “lo mau mampir ngga?” Tanya Vanya sebelum keluar dari mobil , aku menggeleng pelan “ngga ah , udah malem.mending lo istirahat aja!” dia mengangguk , lalu keluar dari mobil “makasih ya Tha..” “siip!” kataku sambil mengacungkan jempol , akupun menyalakan mesin mobilku , sementara kulihat dari spion dia masuk ke dalam rumah.
sepanjang perjalanan pulang aku tak bisa berhenti memikirkan Vanya , mulai dari betapa cantiknya dia malam ini , betapa anggunnya dia saat manggung tadi , dan betapa lucunya dia saat teridur pulas di mobil karena kelelahan.

Vanya….. pertama kali kenal dia iu pas lagi OSPEk , eh MOS ya namanya kalo di SMA tuh..iya pas lagi MOS , jadi tuh pas hari pertama MOS kita sama-sama telat gitu , terus diomelin bareng-bareng sama senior. eh ngga taunya kita satu kelompok , kalo ngga salah nama kelompoknya Kodok Ngorok…hehe
“Virgie Anya Novelia , tapi panggil aja Vanya.” katanya ramah smbil menyodorkan tangannya , sesaat setelah kami diomelin senior. “Attha , Attha Abhinaya , seneng bisa kenal sama lo.” kataku sambil tersenyum..itulah perkenalan awalku dengan Kampret , eh , Vanya..

tiba-tiba hpku bergetar , aku tersadar dari lamunanku dan langsung mengambil hpku di atas meja , ternyata dari Vanya

Tha , lo udah bobo blom?
gw ngga bs bo2 nih T_T

sender : ^si_KaMpredH^

23:15

aku tersenyum membacanya , lalu dengan segera kubalas

blum , mang napa?
mw ditemenin..

message sent..dan beberapa detik kemudian muncul konfirmasi bahwa message delivered.kupikir Vanya akan membalas , ternyata malah menelponku..
“hallooooooo… oaheemmmmmhhh , Tha..lo masih idup kan?” suara Vanya terdengar serak , seperti orang yang baru bangun “iya kampret , gw masih idup , mang lo pikir sape yang bales sms lo barusan , hantu!..” kataku , terdengar tawa renyah Vanya menanggapi guyonanku “haha..monyet lo!..Thaaaaaaa..gw keingetan tadi…tadi lo keren banget maen gitarnya , ngeliat lo maen gitar kaya gitu gw jadi menghayati banget nyanyinya, gw ga tau ternyata lo sejago itu..hehe..” aku tertawa kecil mendengarnya “ya iyalah bego..kan selama ini lo ngeliatnya gw maen drum terus..bukan gitar..!” Vanya hanya ber-ooo..iya ya , aku melanjutkan ucapanku “tapi tau ngga Nya , gw tadi bener-bener ga nyangka lo nyanyinya keren gitu..makanya gw berusaha maen sekeren mungkin buat ngimbangin lo..” aku memujinya tulus , dan seperti biasa , miss narsis ini begitu antusias kalo dipuji “Whooooaaaaaa…ya iyalah..masa ya iyapun..Vanya gitu loh!!” hadooooohh…nyesel deh aku muji..^.^ selanjutnya omongan kami menjadi tidak jelas , karena saat aku sedang membahas masalah spesifikasi komputer untuk di studio nanti , yang terdengar hanya suara nafas (atau lebih tepat , dengkuran)Vanya , yang tidak merespon semua omonganku barusan.aku hanya bisa menggeleng-gelengkan kepalaku , bingung kenapa Tuhan bisa menciptakan mahluk seperti Vanya..hadoooohhh…”met bobo Vanya….mimpi indah …” aku berkata pada diriku sendiri , sambil berusaha memejamkan mataku……….

————————————————————————————————-

keesokan harinya , Vanya menghampiriku(di rumahku tentunya ,oiya , aku belum cerita ya kalo rumah kami hanya beda komplek)dengan muka jahilnya. “Attha…tha..tha..” dia memanggilku seolah-olah suaranya bergema , “..apaa…pa..pa..” aku mengikuti permainannya. dia tertawa renyah , aku suka sekali tertawanya itu.Vanya kemudian duduk di sampingku yang sedang asik main PS , sambil mengibas-ngibaskan lima lembar uang seratus ribuan “apaan tuh..??” aku bertanya tanpa menoleh ke arahnya , dia mendengus kesal “uh , gw dateng malah dicuekin , brenti dulu ngapa maennya!.” aku langsung memencet tombol pause dan meletakkan stik PSku “..itu uang apa Vanya sayang??” tanyaku akhirnya.dia nyengir “naaah..gitu kek , kan enak jawabnya.ni gaji lo kemaren , nih ambil.” dia menyodorkan uan itu padaku , aku berpikir sejenak , kemudian mengambil dua lembar uang seratus ribuan yang ada di tangannya.dia keheranan “kok cuma dua ratus ribu , kan sesuai perjanjian , masing-masing lima ratus..?” aku menggeleng “..yang tiga ratus ribu buat nambahin tabungan studio aja.lagian gw juga ngga perlu duit banyak-banyak , masih jomblo ini..” dia nyengir lagi “wah..kalo gitu bisa makin banyak tabungannya , makin cepet deh meresialikasisan bikin studio “ kata Vanya bersemangat “merealisasikan!” ralatku , dia garuk-garuk kepala , aku melanjutkan ucapanku “..dan lo mau tau , kenapa gw ambil dua ratus ribu?” aku menggantung ucapanku.dia menggeleng tanpa menjawab “karena , yang seratus ribu buat gw beli pulsa , dan yang seratus ribunya lagi , buat lo beli es krim coklat kesukaan lo!.”Vanya kegirangan saat aku memberikan uang itu padanya “..yippppiieee.makasih ya !!…. lo baik banget sih?” aku tertawa melihat ekspresinya yang seperti anak kecil itu. aku pun mengacak-acak rambutnya dengan gemas , Vanya mendengus kesal “uuh , Attha , gw abis creambath niih!!..” katanya sewot sambil merapikan rambutnya , aku tertawa lagi , lalu menjawab “..itu semua karena gw sayang sama lo Nya..yaaah , mungkin seratus ribu kurang buat lo , tapi anggep aja itu DP!..” aku tersenyum nakal , sementara Vanya terdiam. mungkin memikirkan ucapanku barusan. “..tapi boong,,”.lanjutku sambil mengacak-acak rambutnya lagi , dia mencubit pinggangku dengan gemas”..uuhh..Attha….rese banget sih lo….!!” aku bangun dan berlari menghindari cubitannya , dia bangun dan mengejarku…..

Time goes on…….ga kerasa udah dua tahun aku sama Vanya manggung di tempatnya Om Burhan ,(tentu saja sambil kerja) kami ngerasa modal kami udah cukup untuk merealisasikan mimpi Vanya , ditambah lagi , selama setahun terakhir itu kami berhasil mengajak teman-teman “seperjuangan”(sesama editor dan fotografer) untuk gabung di Studio Foto “DreamsLike” , nama itu Vanya yang bikin , karena dia bilang itu semua seperti mimpi , yang bahkan dia sendiri ga nyangka bisa jadi kenyataan.singkatnya , setelah melalui berbagai kendala ,seperti masalah hak cipta , izin tempat dll, “DreamsLike” resmi berdiri.Vanya memandang ke arahku sambil tersenyum , aku pun balas memandangnya.TAMAT

Aku menitikkan airmata membaca cerpen buatan suamiku..padahal bukan sekali ini aku membacanya , tapi setiap aku membaca cerpen ini , aku seperti mendapat tambahan semangat.semangat untuk membahagiakan suamiku , yang ngga pernah menyerah demi aku , aku membaca sebuah tulisan kecil di pojok kanan bawah cerpen.

Untuk istriku tercinta , Vanya. dari suami yang mencintaimu , Attha.

Aku tersenyum , memandang Attha yang sedang tidur di sampingku , aku mendekatinya dan mencium keningnya “terimakasih karena kamu udah ada buat aku..dan aku akan mencintai kamu selamanya , sebagai rasa terimakasih sama Allah , karena udah ngirim kamu buat aku..” aku berbisik pelan di telinganya.aku pun menarik selimut dan merebahkan tubuhku di kasur sambil memeluk Attha , suamiku.-Fin-

Terimakasih untuk keponakanku tercinta , Atthallah Abhinaya
atas inspirasinya..doakan Om semoga semua apa yg Om cita2in bs tercapai..n Om bs bahagiain kamu…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s